hit counter

Milan vs Lazio: Pemenang Bertemu Inter di Semifinal Piala Italia

Milan bertekad melanjutkan tren positif saat menghadapi SS Lazio di San Siro pada Kamis (2 Oktober 2022) pukul WIB, memastikan akses ke semifinal Piala Italia.

Raksasa Italia AC Milan berhasil mencapai perempat final piala sepak bola melawan SS Lazio setelah menang melawan Inter Milan akhir pekan ini.

Dengan menekuk Olivier Giroud, Rossoneri mengalahkan juara Serie A dan membuka Scudetto. Laga-laga selanjutnya bisa menjadi ajang bagi tim Stefano Pioli untuk menguji diri dan menutup musim dengan tiket bagus.

Dengan kemenangan malam itu, Milan akan melaju ke semifinal pertandingan untuk ketiga kalinya dalam empat musim.

Namun, mereka gagal memanfaatkan peluang dan belum pernah memenangkan kompetisi sejak 2003.

Milan dan Lazio telah memainkan dua semifinal piala dalam lima tahun terakhir, dan kedua tim telah menang sekali. Milan memenangkan pertandingan pada 2018, menyingkirkan Juventus di final, sedangkan pada tahun berikutnya Lazio membalas dendam dan mengangkat trofi.

Lazio belum pernah memenangkan pertandingan sejak 2019 dan tersingkir di perempat final dalam dua tahun terakhir. Mereka berusaha menghindari hat-trick dan mencoba mempermalukan Milan di depan pendukung tuan rumah.

Rossoneri hanya memenangkan dua dari sepuluh pertandingan terakhir mereka di San Siro dalam waktu regulasi dan bisa mengambil kendali di sana jika Lazio melakukannya dengan baik.

Coppa Italia memiliki peluang terbaik bagi Lazio untuk memenangkan trofi musim ini dan tampaknya berada di jalur yang benar.

Anak asuh Maurizio Sarri tidak terkalahkan dalam empat pertandingan terakhir dan tiba di Milan dengan percaya diri. Dalam konferensi pers pra-pertandingan, Pioli mengakui bahwa malam ini dia akan mengumpulkan tim yang kuat dengan tujuan memenangkan Coppa Italia. Terlepas dari niatnya, bos AC Milan belum membuat beberapa keputusan.

Striker Zlatan Ibrahimovic tidak bisa diturunkan dalam pertandingan ini karena ia masih dalam proses pemulihan dari cedera tendon Achillesnya. Fikayo Tomori kembali ke bangku cadangan akhir pekan ini dan entah bagaimana bisa bermain melawan Lazio.

Sementara itu, Theo Hernandez, yang tampil melawan Inter Milan, tampaknya akan menjadi starter malam itu karena dia tidak akan bermain melawan Sampdoria akhir pekan ini. Fode Ballo-Toure kembali dari Piala Afrika, tetapi sepertinya tidak akan muncul.

Pioli adalah 4-2-3-1 dan kami tidak punya alasan untuk menyarankan sebaliknya kepada Lazio. Mike Maignan dipastikan akan menjadi starter di belakang Davide Calabria, Fikayo Tomori, Alessio Romagnoli dan kuartet Hernandez.

Sandro Tonali tampil mengesankan melawan Inter dan akan memainkan peran ganda bersama Franck Kessie. Anda juga dapat menentukan hasil pertandingan berdasarkan bagaimana pasangan membantu mengontrol bagian tengah lapangan. Mereka bisa memberikan fondasi yang kokoh bagi trio Rafael Leao, Brahim Diaz dan Junior Messi untuk maju.

Olivier Giroud adalah pahlawan akhir pekan dan tampaknya dihargai dengan titik awal. Milan berharap bisa terus menunjukkan sisi klinis mereka melawan orang-orang Sarri.

Sementara itu, tim Sarri memulai musim dengan buruk, tetapi baru-baru ini mulai berkembang. Le Aquile memiliki peluang besar untuk masuk ke empat besar Serie A, tetapi Coppa Italia memiliki peluang terbaik untuk memenangkan trofi.

Lazio Francesco Acerbi dan Jean-Daniel Akpa Akpro ditinggalkan di lapangan karena cedera. Pemain veteran Spanyol Pedro kembali bermain akhir pekan ini dan kemungkinan akan mempertahankan posisinya di starting XI.

Sarri bisa mengatur timnya pada sistem 4-3-3 yang terbukti musim ini. Thomas Strakosha harus memulai di belakang empat Elseid Hysaj, Luiz Felipe, Patric dan Adam Marusic. Danilo Cataldi kemungkinan akan menggantikan Lucas Leiva di lini tengah, tetapi Luis Alberto dan Sergej Milinkovic-Savic kemungkinan akan mempertahankan lini tengah mereka.

Trio keunggulan akan dipimpin oleh Ciro Immobile, yang saat ini dalam kondisi prima. Pemain veteran Italia itu telah mencetak lima gol dalam enam pertandingan terakhir Lazio dan menjadi ancaman bagi pertahanan Milan malam itu. Sementara itu Pedro dan Mattia Zaccagni akan mendukung di sayap.

 

Prediksi Susunan Pemain

AC Milan (4-2-3-1): Maignan; Calabria, Tomori, Romagnoli, Hernandez; Kessie, Tonali; Leao, Diaz, Messias; Giroud

Lazio (4-3-3): Strakosha; Hysaj, Felipe, Patric, Marusic; Milinkovic-Savic, Cataldi, Alberto; Pedro, Zaccagni, Immobile

 

Statistik kunci

– Kedua tim bermain 184 kali di semua ajang. Milan telah menang 81 kali sementara Lazio telah menang 39 kali.

– Milan dan Lazio telah bertemu 20 kali di Piala Italia, yang pertama menang sembilan kali dan yang kedua delapan kali.

– Terakhir kali kedua tim bermain di perempat final Piala Italia adalah pada tahun 2015, berkat penalti dari Lazio Lucas Biglia.

– Ciro Immobile adalah top skorer Lazio dengan 21 gol di semua kompetisi. Tidak ada pemain AC Milan yang mencetak dua gol musim ini, dengan Zlatan Ibrahimovic mencetak delapan gol.

– Enam belas pemain telah mencetak gol di Milan musim ini, sementara dua belas telah mencetak gol di Lazio.

 

Prediksi skor

Milan-Lazio 2-1
Kedua tim kurang lebih seimbang di atas kertas, tetapi tuan rumah berada di lapangan dengan semangat yang baik, yang bisa sangat berarti di malam hari.

Leao dan Giroud memiliki dua pemain klinis yang tidak membutuhkan banyak peluang untuk berubah. Milan mengalahkan Lazio 2-0 di awal musim dan mengingat bahwa mereka penuh percaya diri saat ini, tim Pioli harus mengulanginya untuk menang.