hit counter

Sejarah 25 Februari 1932: Adolf Hitler Resmi Menjadi Warga Negara Jerman

Siapa yang tidak mengenal sosok Adolf Hitler? Dia dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu diktator paling brutal dalam sejarah dunia. Namanya terkait erat dengan Nazi, kekuatan politik utama di Jerman antara tahun 1933 dan 1945.

Namun, tahukah Anda bahwa Hitler sendiri bukan keturunan Jerman? Ia lahir di Austria dan kemudian beremigrasi ke Jerman pada tahun 1913. Pada tahun 1925 Hitler melepaskan kewarganegaraan Austrianya.

Setelah bertahun-tahun tanpa kewarganegaraan, seorang anggota partai Nazi menunjuk Hitler ke jabatan pemerintahan tingkat rendah dengan kewarganegaraan otomatis. Pada 25 Februari 1932, Adolf Hitler akhirnya menjadi warga negara Jerman.

Status baru Hitler memungkinkan dia untuk mencapai tujuan politiknya. Dia berhasil mencalonkan diri sebagai warga negara dan pada pertengahan 1934 kekuasaan di Jerman sepenuhnya menjadi miliknya sebagai Führer und Reichskanzler (pemimpin dan kanselir).

Sebagai Führer, Hitler mendefinisikan kembali kewarganegaraan untuk melayani keyakinannya. Dia menggunakan asal-usulnya dan warisan Pan-Jermaniknya untuk memberikan dan menarik kewarganegaraan dari kelompok besar orang.

Selama Perang Dunia II, visi Hitler tentang pemerintahan Jerman meluncurkan kampanye militer yang menghancurkan perbatasan Eropa dan seluruh penduduk.

Hitler
Adolf Hitler

Imigran Tanpa Kewarganegaraan

Hitler mencabut kewarganegaraan Austria pada tahun 1925 dan tetap tanpa kewarganegaraan selama hampir tujuh tahun. Tanpa kewarganegaraan, ia tidak dapat secara hukum berdiri untuk jabatan publik dan masih ada risiko pengusiran.

Mengutip Citizenshipbyinvestment.ch, Hitler menulis sesuatu kepada hakim Mahkamah Agung Linz pada 7 April 1925, untuk membebaskannya dari kewarganegaraan Austria karena alasan berikut:

“Saya meminta pembebasan saya dari kewarganegaraan Austria. Alasan: Saya telah berada di Jerman sejak tahun 1912, telah bertugas selama hampir enam tahun di tentara Jerman, termasuk 4½ tahun di baris depan dan sekarang berniat untuk memperoleh kewarganegaraan Jerman.”

“Karena saat ini saya tidak tahu apakah kewarganegaraan Austria saya belum punah, tetapi masuknya tanah Austria ditolak oleh perintah Pemerintah Federal, saya meminta keputusan yang menguntungkan dari permintaan saya.”

Pada tanggal 30 April 1925, permintaan Hitler dikabulkan untuk 7,50 shilling. Akibatnya, ia hidup tanpa kewarganegaraan di tanah Jerman sejak tanggal tersebut.

Meskipun Hitler meninggalkan Austria pada tahun 1913, ia belum memperoleh kewarganegaraan Jerman, sehingga ia tidak dapat mencalonkan diri untuk jabatan publik atau mengambil bagian dalam politik.

Proses Naturalisasi Hitler

Kisah proses naturalisasi Hitler terdengar seperti lelucon. Menurut explanel.de, kandidat politik tanpa kewarganegaraan itu sudah lama ingin menjadi warga negara Jerman, yang merupakan prasyarat untuk memegang jabatan politik di Republik Weimar.

Tetapi sesuai dengan kualitas megalomaniaknya, dia menolak untuk mengantri di kantor pendaftaran seperti orang lain. Dia ingin kewarganegaraan Jerman dibawa ke piring.

Pada tahun 1930, seorang anggota partai Nazi mengatur agar dia diangkat menjadi kepala polisi di kota Hildburghausen di wilayah Thuringia, Jerman. Ini secara otomatis akan membuat Hitler menjadi warga negara Jerman. Tetapi masa depan Führer menolaknya karena dia tidak menyukai pekerjaan polisi desa.

Kemudian anggota partai Nazi di Braunschweig akhirnya menemukan jalan. Meskipun upaya pertama mereka untuk menunjuk Hitler sebagai profesor di Universitas Teknik Braunschweig gagal, mereka kemudian dapat menemukan dia pekerjaan yang cocok di kantor topografi di Braunschweig. Dan dari sinilah akhirnya Hitler resmi menjadi warga negara Jerman.

Ketika Adolf Hitler diberikan kewarganegaraan Jerman, dia tiba-tiba menepis ucapan selamatnya dan berkata, “Anda harus memberi selamat kepada Jerman, bukan saya!”