hit counter

Polisi Virtual Telah Kirim Peringatan ke 89 Akun Media Sosial

Liputanberitaku.com — Dalam kurun waktu 23 Februari hingga 11 Maret 2021, Polri telah mengirimkan peringatan kepada 89 akun media sosial yang mengunggah konten yang mengandung unsur ras, ras, agama, dan suku (SARA). Peringatan tersebut dikirim oleh polisi virtual atau polisi virtual yang bertanggung jawab untuk memantau aktivitas media sosial

 

Ramadhan menjelaskan, dari 89 akun, sebanyak 40 akun mengirimkan peringatan, 12 di antaranya menerima peringatan pertama dan 9 konten menerima peringatan kedua. Pada saat yang sama, 7 akun tidak terkirim, dan 21 akun gagal terkirim. Dia berkata: “Pengiriman gagal karena akun segera hilang atau dihapus. Tidak ada peringatan yang dikeluarkan dan konten telah hilang. Operasi sesuai permintaan adalah namanya.

Menurut Ramadan, sebagian besar unggahan yang dilaporkan berasal dari Twitter. Diikuti oleh Facebook, Instagram dan Whatsapp. Dia berkata “ Konten yang dikirimkan ke peringatan polisi virtual terutama didominasi oleh sebagian besar jenis platform Twitter. ”

 

Pekerjaan polisi virtual, yaitu memantau aktivitas di media sosial. Jika level atas menemukan bahwa konten yang diunggah mungkin melanggar “Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik” (ITE), maka akan dilaporkan ke level yang lebih tinggi.

Selain itu, pejabat akan diminta untuk berkonsultasi dengan pakar tentang konten unggahan, seperti pakar kriminal, ahli bahasa, dan pakar ITE. Jika kejahatan kemungkinan besar akan terjadi, kirimkan konten yang diunggah ke direktur kejahatan dunia maya atau pejabat yang ditunjuk. Setelah petugas setuju, polisi virtual akan mengirimkan peringatan kepada pemilik akun.

 

 

 

 

 

 

#artikel-asli