hit counter

Inilah 10 Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy A03s

Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy A03s — Seri Samsung Galaxy A0x disiapkan Samsung untuk mengisi pasar HP dengan harga terjangkau. Spesifikasi yang disediakan tidak terlalu menantang, tetapi memenuhi fungsi dasar smartphone.

Belum ada tanda-tanda Samsung akan memperbarui seri Galaxy A0x pada paruh pertama tahun 2021. Namun, pada Agustus 2021, raksasa teknologi asal Korea Selatan itu meluncurkan Samsung Galaxy A03.

Status Galaxy A03s adalah penerus Galaxy A02s. Namanya agak aneh karena ponsel Samsung dengan huruf “s” biasanya merupakan peningkatan kecil dari model biasa. Namun hal ini bisa dimaklumi karena Samsung belum sempat merilis ponsel Galaxy A03.

Pada artikel ini, Dear Signal mencoba menjelaskan kelebihan dan kekurangan Samsung Galaxy A03s. Semoga artikel ini bisa menjadi referensi untuk review yang bijak. Baiklah, mari kita mulai pembahasannya dengan memperkenalkan spesifikasi singkat ponsel seperti di bawah ini.

Spesifikasi Samsung Galaxy A03s

  • Layar PLS TFT 6,5 inci
  • Chipset MediaTek Helio P35
  • RAM 3 GB, 4 GB
  • Memori internal 32 GB, 64 GB
  • Kamera 13 MP (lebar) 2 MP (makro) 2 MP (kedalaman)
  • Baterai Li-Po 5000mAh
  • Harga Saat Rilis Rp 1.799.000
Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy A03s
Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy A03s

Kelebihan Samsung Galaxy A03s

Samsung menetapkan standar tinggi untuk produknya. Terlepas dari kategori harga, Samsung selalu berusaha menawarkan produk berkualitas. Ponsel entry-level seperti Samsung Galaxy A03 juga berkualitas tinggi dan cukup menarik karena memiliki banyak keunggulan sebagai berikut.

1. Desain Sederhana

Ponsel Samsung terbaru ini tidak mengalami perubahan ukuran dari saudara kandungnya yaitu Galaxy A02s. Masih berukuran 164,2 x 75,9 x 9,1mm dan berat 196 gram. Agak tebal tapi tetap terasa nyaman di genggaman karena menggunakan frame yang melengkung dan cukup compact. Sedangkan bobotnya tidak terlalu berat.

Nah, hal baru dalam tampilan Galaxy A03 adalah desainnya. Samsung tidak lagi memoles garis-garis di bagian belakang seperti Galaxy A02s. Ya, bagian belakang Galaxy A03s sederhana: polos, tanpa alasan kecuali logo Samsung.

Panel belakang yang halus dengan permukaan matte dikemas dalam berbagai warna lembut. Tersedia dalam tiga warna: biru, hitam dan putih.

Selebihnya aksen desain Galaxy A03 mirip dengan Galaxy A02. Seperti modul kamera persegi panjang berwarna hitam dan layar gaya v tak terbatas.

2. Tampilan Khas Samsung

Samsung terkenal dengan panel AMOLED-nya. Namun, panel lain juga diproduksi sebagai alternatif. Ini adalah panel layar TFT PLS yang dimaksud. Panel ini biasanya digunakan oleh Samsung untuk ponsel saku.

Anda seharusnya tidak berpikir bahwa panel ini sama dengan ponsel flagship era TFT. Panel ini sebenarnya memiliki kualitas yang sama dengan IPS LCD. Warna dan sudut pandangnya sama dengan IPS LCD.

Nah, ukuran TFT PLS yang digunakan Galaxy A03s adalah 6,5 inci dengan resolusi HD+ (720 x 1600 piksel). Layar 20:9 ini memiliki kerapatan piksel 270 ppi.

Ukuran 6,5 inci sempurna menurut standar saat ini, tidak terlalu besar atau terlalu kecil. Samsung memastikan layar Galaxy A03 dapat menampilkan konten dengan kualitas yang tajam, jernih, dan tajam.

3. Pemindai Sidik Jari di Samping

Samsung Galaxy A03s memiliki pemindai sidik jari di bagian samping, terintegrasi dengan tombol power. Posisi ini merupakan posisi paling nyaman bagi kebanyakan orang untuk mengakses pemindai sidik jari.

Ini karena Anda tidak perlu membangunkan ibu jari dari posisi semula seperti yang Anda lakukan dengan pemindai sidik jari optik atau ultrasonik. Anda juga dapat melihat apakah ibu jari Anda menunjuk ke tombol daya atau tidak.

Ini tentu tidak terjadi dengan sensor sidik jari kapasitif yang dipasang di belakang. Karena Anda harus merasakan terlebih dahulu untuk memastikan jari telunjuk Anda tepat berada di permukaan area pemindaian.

4. Kamera Cukup

Ada tiga kamera di bagian belakang Samsung Galaxy A03s. Tiga kamera belakang adalah kamera utama 13 MP, f / 2.2; Kamera makro 2 MP, f / 2.4; dan sensor kedalaman 2 MP, f / 2.4. Ketiga kamera tersebut juga dilengkapi dengan flash.

Di bagian depan kami menemukan kamera selfie 5 MP dengan aperture f / 2.2. Video yang bisa diambil dari kamera belakang dan dari kamera selfie ini beresolusi full HD (1080p) dengan kecepatan 30 frame per detik.

Ketika datang ke foto, kami pikir ini di bawah 2 juta ponsel telah dilakukan dengan cukup baik. Warnanya cerah dan detailnya sempurna, terutama saat kondisi cahaya sekitar tepat. Namun hasil foto kamera makro kurang tajam karena hanya 2MP

5. USB C dan Slot MicroSD Khusus

Samsung bersedia menyediakan port USB C untuk model HP-nya yang terjangkau, bukan port microUSB lagi. Kehadiran port USB C jelas membuat Galaxy A03 terupdate. Juga, yang paling penting adalah Anda tidak perlu khawatir tentang pegangan yang salah saat mengisi daya ponsel Anda bahkan saat mengerem.

Konektivitas terbalik (dapat dibalik) menyebabkan masa pakai port USB C mencapai 10.000 siklus daya. Bandingkan dengan port microUSB yang hanya tersambung 1.500 kali. Port USB C yang digunakan Galaxy A03 mendukung USB OTG.

Adapun port USB C, mari kita beralih ke slot microSD yang sesuai dari ponsel. Ya, Galaxy A03s memiliki tiga slot yang bisa diisi dengan dua kartu SIM dan satu kartu microSD.

Memiliki slot microSD khusus atau khusus merupakan keuntungan tersendiri bagi pengguna. Ini karena pengguna dapat mentransfer file dokumen, foto, musik, dan video ke kartu microSD. Sementara itu, fokus memori internal digunakan untuk menyimpan aplikasi.

Cara ini akan optimal untuk Galaxy A03s dengan varian memori yang lebih rendah, yakni RAM 3GB dan penyimpanan 32GB. Varian yang lebih tinggi dari ponsel ini memiliki RAM 4GB dan penyimpanan 64GB.

6. Baterai Besar

Galaxy A03s dilengkapi dengan baterai lithium polymer 5000mAh. Kemampuan ini bisa dibilang besar, apalagi resolusi layar ponsel ini hanya HD+. Alhasil, masa pakai baterai akan lebih lama. Jadi jangan heran kalau HP ini awet seharian.

Baterai Galaxy A03s yang besar didukung teknologi fast charging 15 Watt. YouTuber India Ramesh Bakotra menguji kecepatan pengisian daya ponsel dengan pengisi daya bawaan 7,5W (5 Volt 1,55 Ampere).

Bakotra memulai pengujian saat indikator baterai menunjukkan kapasitas 10%. Kemudian isi daya telepon selama 6 menit. Alhasil, kapasitas baterai hanya meningkat sebesar 12%.

Waktu pengisian ini lama. Namun bisa dipercepat jika Anda membeli charger dengan daya 15 Watt.

Kekurangan Samsung Galaxy A03s

Anda harus tahan dengan banyak dari smartphone entry-level. Tentu pemahaman setiap orang berbeda-beda. Oleh karena itu, aspek-aspek yang tercantum di bawah ini bersifat subjektif. Ini mungkin atau mungkin tidak memiliki sisi negatifnya.

1. Chipset Kurang Bertenaga

Samsung Galaxy A03s ditenagai oleh chipset atau SoC MediaTek Helio P35. Sejak dirilis pada tahun 2019, chipset litografi 12nm telah dibuat untuk smartphone tingkat pemula yang sesungguhnya.

Oleh karena itu, ia tidak memiliki inti CPU dengan arsitektur Cortex A7x, yang biasanya digunakan pada inti berkinerja tinggi. Semua inti CPU dari Helio P35 (total delapan) didasarkan pada Cortex A53. Setengah diatur ke kecepatan maksimum 2,3 GHz, setengah lainnya memiliki batas kecepatan 1,8 GHz.

Selanjutnya SoC ini memiliki GPU PowerVR GE8320 (680 MHz). Kurangnya Cortex A7x pada Helio P35 mungkin membuatnya kurang bertenaga. Hal ini juga bisa terjadi jika SoC ini memiliki Cortex A53 yang memiliki kecepatan berbeda.

Ini karena arsitektur Cortex A53 hanya dirancang untuk menangani tugas-tugas ringan. Bahkan di-overclock, tidak dapat bersaing dengan Cortex A7x.

Hal ini terkait dengan IPC (Instructions for Watch). IPC hanyalah jumlah tugas yang dapat dilakukan per MHz. Core yang kuat seperti Cortex A73 memiliki IPC yang lebih tinggi daripada core Cortex A53 yang hemat energi.

Kembali ke Helio P35, chipset ini memiliki rating AnTuTu 8 di kisaran 96k menurut NanoReview. Bahkan jika dia merindukanmu, dia tidak akan jauh. Chipset dan ponsel dengan skor AnTuTu di kisaran ini benar-benar bisa masuk ke dalam kategori entry level.

Artinya, semua aktivitas dasar yang dilakukan dengan smartphone Anda, termasuk messaging, browsing, multimedia, dan aktivitas ringan lainnya, tidak akan menimbulkan masalah. Game casual akan tetap berjalan dengan lancar.

Hanya saja jika digunakan untuk game dengan detail grafis tinggi tidak akan mendapatkan rating. Ramesh Bakotra mencoba memainkan Battleground Mobile dan Asphalt 9 di Galaxy A03. Alhasil, ponsel mengalami sedikit lag, terutama saat terjadi insiden seperti tabrakan (9 di aspal).

2. Tidak Ada Kamera Ultrawide

Banyak produsen HP masih berpikir bahwa menghilangkan kamera ultra lebar bukanlah masalah. Ada juga ponsel kelas menengah yang tidak memiliki kamera jenis ini.

Dalam kasus Galaxy A03s, mungkin wajar jika kamera sudut ultra lebar hilang dari jajaran kamera belakang. Ini karena harganya yang murah. Namun, daripada memasang kamera makro dan sensor kedalaman, lebih baik memasang kamera ultra lebar saja.

Orang pasti lebih sering memotret keluarga, teman, pemandangan alam, dan gedung pencakar langit daripada dengan semut dan serangga. Jenis foto ini terlihat bagus bila diambil dengan kamera sudut lebar dan sudut ultra lebar.

3. Sensor Kompas Absen

Hanya ada pemindai sidik jari, akselerometer, dan sensor jarak di Samsung Galaxy A03s. Itu tidak memiliki sensor magnetik, alias kompas. Efeknya ponsel tidak bisa digunakan sebagai pencari arah jika tidak terhubung ke Internet.

4. Respons Sidik Jari Agak Lama

Smartphone menggunakan tiga jenis pemindai sidik jari. Ketiga jenis tersebut adalah optik, ultrasonik, dan kapasitif. Dua tipe pertama terletak di bawah permukaan layar, sedangkan tipe kedua biasanya terletak di casing ponsel.

Sensor sidik jari kapasitif adalah tipe lama yang digunakan di smartphone. Keuntungan dari jenis ini dibandingkan teknologi optik dan ultrasonik adalah kecepatannya. Hanya saja sensor capacitive fingerprint yang terpasang pada tombol power Galaxy A03 sedikit berbeda.

Pasalnya, saat Ramesh Bakotra diuji, responnya tidak terlalu tergesa-gesa. Ada penundaan lebih dari satu detik saat membuka atau menutup kunci layar ponsel. Namun, sensor tersebut tidak memiliki masalah dengan akurasi saat membaca sidik jari.