cara kerja vps
cara kerja vps

Prinsip dan Cara Kerja VPS yang Perlu kamu Ketahui

Sebelumnya anda sudah mengetahui prinsip dan cara kerja VPS, apakah anda tahu apa itu vps? jika Anda belum memeriksa artikel ini tentang arti vps.

Nah, jika Anda sudah mengetahui VPS, apakah Anda tahu cara kerja VPS? Jika Anda ingin menjadi orang IT, apakah Anda perlu mengenal administrator sistem, salah satunya harus mengetahui prinsip dan pengoperasian VPS?

Prinsip dan Cara Kerja VPS

Padahal, prinsip dan pengoperasian VPS hampir sama dengan server atau perangkat komputasi lainnya, kecuali VPS bersifat virtual. Adapun prinsipnya, prinsip VPS adalah perangkat server virtual yang digunakan untuk melayani pengguna sesuai kebutuhan.

Lalu bagaimana cara kerja VPS? Alur kerja VPS dimulai dari server fisik berupa komputer virtual. Ini adalah tempat di server tempat Anda dan semua pengguna lain menyimpan file dan database yang diperlukan untuk situs web.

Selanjutnya browser yang digunakan pengguna mengirimkan permintaan ke server, server melayani pengguna berdasarkan permintaan tersebut, kemudian server mengirimkan file yang diinginkan kepada pengunjung melalui jaringan komputer.

VPS bekerja dalam proses menerima dan mengirim layanan. Oleh karena itu, tugas VPS adalah menerima dan mengirim layanan kepada pengguna. Dan cara kerjanya sejalan dengan penjelasan di atas.

Di sini, pengguna menerima respons dari VPS, yang terhubung langsung ke server dan mengirimkan file yang diminta melalui jaringan komputer / internet. VPS berguna sebagai peniru server fisik pribadi dan tidak terpengaruh oleh pengguna VPS lain di server fisik.

Jenis-Jenis VPS

Ada berbagai jenis VPS itu sendiri, jenis VPS ini didasarkan pada metode virtualisasi atau teknologi virtualisasi yang digunakan untuk membuat VPS. Nah, berikut ini adalah jenis-jenis VPS yang ada di pasaran saat ini:

1. OpenVZ

OpenVZ adalah jenis VPS yang menggunakan sistem operasi kernel bersama, dan OpenVZ sendiri adalah platform kontainer Linux yang memungkinkan Anda untuk menjalankan sistem operasi berbasis Linux pada satu host dengan kernel bersama atau kernel bersama.

Penyedia menyiapkan server fisik spesifikasi tinggi dan menginstal OpenVZ untuk virtualisasi, yang kemudian dijual sebagai VPS Linux. Beberapa sumber daya RAM, CPU Core, dan Storage akan dicadangkan di VPS.

Baca Juga  Mengenal dan Memahami Apa Itu Programming Language

Dan beberapa di antaranya untuk “dapat diperluas”, jadi jika sebuah wadah membutuhkan CPU/memori tambahan di luar apa yang dialokasikan, ia dapat meminjam sementara dari sumber daya wadah lain yang tidak digunakan.

Karena OpenVZ menggunakan kernel bersama, pengaturan kernel tidak dapat diubah.

VPS menggunakan teknologi virtualisasi OpenVZ lebih murah dibandingkan KVM. Namun, dengan dukungan OS berbasis Linux, jika Anda menggunakan VPS yang melebihi sumber daya yang disediakan oleh VPS, sayangnya Anda akan dikenakan penangguhan.

2. KVM

KVM atau (Kernel Based Virtual Machine) adalah modul kernel Linux yang menyediakan kerangka kerja untuk alat pihak ketiga (seperti QEMU) untuk menyediakan virtualisasi. KVM menggunakan teknologi full hardware virtualization atau biasa disebut teknologi (standalone).

KVM memungkinkan Anda untuk menjalankan sistem operasi apa pun dan bermain dengan pengaturan kernel tingkat rendah. Penyedia VPS menggunakan alat pihak ketiga untuk membuat mesin virtual dengan jumlah RAM, inti CPU, ruang hard disk, dan alamat IP yang tetap dan menawarkannya sebagai VPS.

Penyedia VPS terkadang menggunakan KVM dan memungkinkan Anda untuk mengunggah file ISO Anda sendiri untuk diinstal pada VPS Anda. Kami dapat menggunakan sistem operasi Windows dan Linux untuk sistem operasi VPS Anda.

3. XEN

Xen adalah platform virtualisasi open source yang lahir sebagai proyek penelitian di University of Cambridge dan saat ini sedang dikembangkan oleh Linux Foundation.

Virtualisasi melalui XEN dapat menjalankan sistem operasi apa pun, begitu juga dengan KVM. Karena setiap mesin virtual menjalankan sistem operasi penuh, Anda dapat memutakhirkan kernel, menggunakan modul kernel tambahan, atau mengubah pengaturan kernel tingkat rendah.

Untuk mengurangi overhead, XEN mengadopsi dan menggunakan teknik yang disebut “paravirtualization”.

Kapan Harus Menggunakan VPS?

Dari segi harga, VPS lebih mahal dari shared hosting. Tetapi apakah VPS itu penting dan kapan Anda harus menggunakannya? Jika salah satu dari berikut ini benar, itu berarti saatnya untuk mulai beralih ke VPS.

  • Website Anda membutuhkan layanan selain shared hosting karena sering down karena traffic yang terlalu banyak
  • Situs web Anda membutuhkan manajemen server yang lebih fleksibel daripada shared hosting
  • Situs web Anda membutuhkan sumber daya khusus yang lebih fleksibel daripada shared hosting
Baca Juga  Rekomendasi Website Belajar WordPress untuk Pemula

Jika Anda merasa beberapa poin ini pernah terjadi pada Anda, saatnya untuk mengupgrade ke VPS. Salah satu hal yang sering orang beralih ke VPS adalah:

  • Resource Kurang, situs web yang ramai dengan pengunjung pasti dambaan setiap pemilik situs web. Namun, jika layanan shared hosting kami tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan situs web Anda, itu jelas akan menjadi bencana besar. Oleh karena itu, layanan hosting sumber daya yang lebih tinggi adalah solusinya.
  • Manajemen server kurang fleksibel, jika Anda membagikannya sama sekali tidak dapat mengelola server. Banyak web developer dan webmaster yang membutuhkan software tambahan untuk website/aplikasi online mereka. Namun, tidak jarang perangkat lunak yang diperlukan memerlukan instalasi tambahan dan tidak didukung oleh layanan shared hosting. Jika iya, layanan VPS adalah jawabannya.
  • Situs kurang cepat, VPS adalah solusi untuk situs web yang kurang cepat, karena sesuai dengan penjelasan VPS dan shared hosting yang dijelaskan di atas. Semakin baik kinerja VPS dan optimasi situs web, semakin cepat kecepatan situs web.

Beberapa alasan ini adalah beberapa alasan yang paling sering digunakan untuk beralih ke VPS. Ingat, jika Anda merasa perlu untuk beralih ke VPS, segeralah beralih ke VPS, karena jika situs web Anda sering lag dan down karena kekurangan sumber daya, maka Anda akan rugi.

Tips Memilih VPS Terbaik

Sebelum membeli VPS, sebaiknya lihat dulu apa parameternya sebelum membeli VPS. Apa tips Anda untuk memilih VPS terbaik?

1. Dukungan Pelanggan terhapap produk VPS

Hal pertama yang perlu Anda ketahui adalah dukungan pelanggan penyedia hosting mengenai VPS yang mereka sediakan, apakah itu VPS terkelola atau VPS tidak terkelola. Dan Anda juga tahu apakah dukungan pelanggan mereka komprehensif 24/7 dan apakah mereka sepenuhnya mendukung pelanggan VPS Anda.

Baca Juga  Pengertian DNS, Cara Kerja, dan Cara Settingnya

Karena sebagian besar penyedia VPS tidak dikelola, pelanggan mengelola dan mengontrol VPS mereka. Sedangkan Managed VPS berarti Anda cukup menggunakan VPS tanpa harus melakukan setting VPS Anda.

Jadi sebelum Anda membeli VPS, cari tahu terlebih dahulu apakah VPS yang ingin Anda beli adalah managed atau unmanaged. Selanjutnya, cari tahu tentang dukungan Layanan Pelanggan untuk produk tersebut.

2. Harga VPS

Karena harga VPS cukup tinggi, Anda harus mempertimbangkan harga saat membeli VPS. Pertimbangkan harga layanan VPS dan layanan VPS yang Anda terima, apakah sesuai atau tidak.

Ingat, VPS murah tidak selalu berfungsi buruk, dan VPS mahal tidak selalu berfungsi dengan baik. Anda juga perlu memahami spesifikasi VPS untuk menentukan apakah VPS itu mahal atau murah.

3. Keandalan dan Kinerja VPS

Ini adalah hal penting ketika memilih VPS terbaik. Salah satu ukuran kinerja dan keandalan VPS adalah waktu aktif. Carilah penyedia VPS yang menawarkan uptime minimal 99,5%, meskipun idealnya penyedia VPS harus menawarkan jaminan uptime 99,9%.

Anda juga harus melihat apakah kinerja dan kinerja VPS memenuhi spesifikasi VPS. Ada banyak alat uji untuk menentukan kinerja VPS Anda. Anda dapat mencari informasi di Internet tentang alat pengujian kinerja VPS.

Apa kamu Sudah Memutuskan untuk Menggunakan VPS?

Jika Anda ingin menggunakan VPS, pastikan Anda menggunakan VPS yang memiliki resource dan performa yang sangat tinggi. Anda harus memperhatikan dukungan VPS, harga, kinerja dan kinerja.

Nah, jika Anda sudah mengetahui VPS, apakah Anda tahu cara kerja VPS? Jika Anda ingin menjadi orang IT, apakah Anda perlu mengenal administrator sistem, salah satunya harus mengetahui prinsip dan pengoperasian VPS?