hit counter

Alami Efek Samping Setelah Vaksin Covid-19 Adalah Wajar

Liputanberitaku.com —  Alami Efek Samping Setelah Vaksin Covid-19 Adalah Wajar- Ada banyak efek vaksin Covid-19 yang dapat Anda alami. Tetapi, Anda tidak perlu cemas karena efek vaksin ialah hal yang lumrah terjadi saat badan membuat mekanisme imun.

Mencuplik dari Best Life, beberapa efek yang dapat Anda alami sesudah mendapatkan vaksin Covid-19 ialah demam, kecapekan, dan ngilu otot. Efek ini biasa terjadi, apa lagi sesudah mendapatkan vaksin jumlah ke-2 .

Aluicia Anita Artarini, virologis dan Dosen Sekolah Farmasi ITB mengatakan tidak ada vaksin atau obat yang tidak punyai efek.

Hingga sebagai hal yang lumrah jika warga alami Peristiwa Ikut-ikutan Saat Imunisasi (KIPI) sesudah terima vaksin COVID-19. Menurutnya, badan memberi tanggapan pada vaksin bila terjadi demam, pegal atau tubuh lemas.

“Karena resiko itu ada selalu. Tetapi yang disaksikan saat ingin disebarkan atau mungkin tidak, rasio resiko pada dampak yang baiknya. Jika obat menyembuhkan, jika vaksin menahan,” kata Anita dalam bincang-bincang “Bagaimana Proses Pembikinan Vaksin COVID-19”, Senin (29/3) diambil dari ANTARA.

Dianya menerangkan sebuah vaksin bisa disebarkan bila pada proses pengetesan mempunyai faedah yang semakin besar dibanding efeknya. “Jadi sepanjang dampak menghindarinya semakin besar, dari sisi peraturan tentu lebih dibahas,” tutur Anita.

Alami Efek Samping Setelah Vaksin Covid-19 Adalah Wajar

Alami efek samping setelah vaksin Covid-19 adalah wajar, Rasa pegal, demam, lemas, sakit di kepala ialah efek yang lumrah. Bukan hanya pada vaksin COVID-19, tipe vaksin lain juga mempunyai KIPI yang tidak berbeda jauh.

“Jika pegal atau pegal linu itu maknanya badan kita memberi respon. Jika divaksinasi itu, badan itu harus membuat antibodinya, agar jika kelak virus patogennya masuk ia tidak sakit,” kata Anita.

“Saat kita divaksinasi, demam dan pegel, itu pertanda badan kita memberi respon tinggal efeknya itu apakah yang masih bisa ditolerir. Efek umum telah ada ditest medis babak 1 dan 2,” paparnya. Saat lakukan pengetesan juga bukan cari efeknya tetapi aman atau tidak dipakai untuk manusia.

“Jika vaksin itu tidak aman tidak dibolehkan tersebar . Maka banyak yang jalani tes medis, tes medis itu pertama kali yang ditempuh bukan ketahui dampaknya tetapi ialah aman atau mungkin tidak,” tutur Anita.

“Jika vaksinnya tidak aman jangan berlanjut ke tes medis babak 3 untuk check efikasi. Karena yang disaksikan ialah aman atau mungkin tidak, demikian aman check untuk efikasi,” paparnya.

Originally posted 2021-03-30 13:24:40.