Batas Waktu Urus Tilang Elektronik Beserta Langkah Langkahnya

Liputanberitaku.com — Batas Waktu Urus Tilang Elektronik Beserta Langkah Langkahnya- Warga yang terjerat tilang electronic perlu pahami batasan waktu penuntasan E-tilang saat sebelum surat kendaraan misalkan STNK dikunci. Ancaman ini berlainan dari tilang konservatif yang lakukan penyitaan pada beberapa surat, bahkan juga kendaraan langsung.

Tilang CCTV ini tidak memakai sistem itu. Kepolisian memercayakan camera, lalu lakukan tangkapan monitor ke pengendara yang menyalahi untuk jadi tanda bukti. Jika memang bisa dibuktikan menyalahi, pengendara harus segera bayar denda sama sesuai ketetapan yang berjalan.

Situs ETLE Polda Metro Jaya mengatakan jika bisa dibuktikan menyalahi, pengendara akan diberi kertas tilang biru sebagai bukti pelanggaran dan code virtual BRI untuk pembayaran tilang.

Lalu pelanggar diberi waktu pembayaran tujuh hari. Bila pembayaran tidak dilaksanakan, karena itu polisi akan lakukan penutupan pada STNK sampai denda dibayarkan.

Tetapi saat sebelum dipastikan bersalah atau bisa dibuktikan menyalahi, ada tahapan yang penting dilaksanakan, sebagai tahapan verifikasi. Proses diawali dari pengangkutan surat verifikasi dari polisi ke pelanggar yang diperhitungkan lakukan pelanggaran jalan raya.

Batas Waktu Urus Tilang Elektronik Beserta Langkah Langkahnya

Surat verifikasi dikirimkan ke alamat pemilik kendaraan yang diperhitungkan digunakan lakukan pelanggaran lewat PT Pos, e-mail, atau nomor telephone. Proses pengangkutan akan dilaksanakan 3 hari sesudah pelanggaran yang didugakan terjadi. Dalam surat diikutkan photo bukti pelanggaran berbentuk capture dari CCTV saat pelanggaran terjadi.

Kemudian yang menerima surat atau pemilik kendaraan harus lakukan verifikasi. Verifikasi ini bisa dilaksanakan lewat website etle-pmj.informasi atau melalui program ETLE PMJ yang bisa didownload cuman pada handphone android. Menurut polisi warga diberi waktu lima hari untuk lakukan verifikasi. Warga punyai peluang lakukan verifikasi, misalkan berkenaan siapakah yang lakukan pelanggaran itu.

Verifikasi ini dibutuhkan bila kendaraan yang terekam camera tilang electronic sudah dipasarkan ke faksi lain tetapi belum dibalik nama. Selanjutnya pemilik kendaraan dapat mengirim kembali blanko verifikasi ke posko ETLE ke Subdit Gakkum Polda.

Yang harus dipahami kembali jika STNK sudah dikunci, pemilik kendaraan nanti akan alami kesusahan di masa datang untuk lakukan pengurusan pajak atau jika akan jual kendaraannya ke faksi lain.

 

 

×