hit counter

Jelaskan Tindakan Provokasi yang Dilakukan Sekutu di Surabaya

Jelaskan Tindakan Provokasi yang Dilakukan Sekutu di Surabaya–Sekutu mengeluarkan ultimatum yang menyatakan bahwa rakyat Surabaya harus menyerahkan semua senjatanya pada pagi hari tanggal 10 November.

Sekutu mengeluarkan ultimatum yang menyatakan bahwa rakyat Surabaya harus menyerahkan semua senjatanya pada pagi hari tanggal 10 November. Namun kenyataannya rakyat Surabaya tidak mau menyerahkan senjatanya, melainkan berperang melawan Sekutu sehingga menimbulkan banyak korban jiwa di Surabaya. penduduk dan penembakan Brigadir Mallaby di pihak Sekutu.

Pertempuran Medan merupakan peristiwa perlawanan terhadap pasukan Sekutu di wilayah Medan Sumatera Utara.

1945. ottobre 9 dipimpin oleh T.E.D Kelly. Pendaratan pasukan Sekutu (Britania Raya) disusul oleh pasukan Sekutu è un NICA yang siap mengambil alih pemerintahan. Kedatangan pasukan Sekutu dan NICA ternyata memicu berbagai peristiwa yang terjadi di sebuah hotel di Jalan Bali, Kota Medan, Sumatera Utara pada 13 Oktober 1945.

Saat itu, seorang penumpang juga mencuri dan menginjak lencana merah putih yang dikenakan pemuda Indonesia tersebut. Ini membuat marah pemuda Indonesia. Pada tanggal 13 Oktober 1945, kelompok pemuda dan TKR berperang melawan Sekutu dan NICA untuk menduduki dan mengambil alih gedung-gedung pemerintah tersebut dari tangan Jepang.

Inggris mengeluarkan ultimatum kepada rakyat Indonesia untuk menyerahkan senjatanya kepada Sekutu. Ultimatum ini tidak pernah diperhatikan. Pada tanggal 1 Desember 1945, Sekutu memasang tanda “Perbaiki Batas Wilayah Medan” di berbagai pinggiran kota Medan. Tindakan Sekutu merupakan tantangan bagi kaum muda.

Pada tanggal 10 Desember 1945, Sekutu dan NICA melancarkan serangan besar-besaran ke kota Medan. Serangan ini menimbulkan banyak korban di kedua belah pihak. Pada bulan April 1946, Sekutu berhasil merebut Kota Medan. Pusat perjuangan orang Medan untuk sementara dipindahkan ke Siantar, sedangkan perlawanan paramiliter pemuda dipindahkan ke luar kota Medan. Perlawanan terhadap Sekutu semakin sengit pada tanggal 10 Agustus 1946 di Tebing Tinggi.

Pertempuran Medan

Setelah itu, para komandan pasukan yang bertempur di wilayah Medan mengadakan rapat dan memutuskan untuk membentuk komando yang disebut Komando Resimen Pasukan Rakyat untuk memperkuat perlawanan di kota Medan. Menyusul berkumpulnya para komando tersebut, maka dibentuklah Front Pemuda Indonesia (BPI) di Kabanjahe pada tanggal 19 Agustus 1946 yang berganti nama menjadi Komando Resimen Tentara Rakyat cabang Tanah Karo di bawah pimpinan Matang Sitepu sebagai panglima gadungan. . Tama Ginting, Payung Bangun, Selamat Ginting, Rakutta Sembiring, R.M. Pandia di N.V. Dari Koran Mas Persada Karo-karo è un Sebayang Informasi.

Di dalam Korps Tentara Rakyat, semua calon pemimpin pemuda dirangkul dengan barisan tempur dan dilebur ke dalam Front Pemuda Indonesia, termasuk mantan Gyugun atau Heih, seperti: Djamin Ginting, Nelang Sembiring, Bom Ginting. Sedangkan dari Talapeta: Payung Bangun, Gandil Bangun, Meriam Ginting, Tampe Malem Sinulingga. Sementara itu, N.V. Mas Persada: Koran Karo-karo. Yang dari Pusera Medan: Selamat Ginting, Rakutta Sembiring e Tampak Sebayang. Begitu juga dari potensi pemuda lainnya seperti: Tama Ginting, Matang Sitepu.

Demikian Ulasan Pertanyaan Tentang : jelaskan tindakan provokasi yang dilakukan sekutu di surabaya , Jika ada jawaban lain silahkan menghubungi redaksi liputanberitaku. Terima Kasih!