hit counter

Bahaya Tato Permanen, dari Risiko Kanker Kulit Hingga HIV

liputanberitaku.com– Bahaya tato permanen untuk kesehatan kulit menjadi permasalahan yang serius. Masuknya benda asing ke susunan kulit ini bisa memunculkan beragam reaksi, khususnya di kulit peka.

Untuk beberapa pencinta seni, tato sering dilihat sebagai gestur diri atau ekspos identitas seorang atau barisan dan membuat performa mereka makin kece dan terbaru.

Sulaman bibir dan alis, yang dicintai wanita untuk mempercantik kecantikan, bukan tato medis, dan ada resikonya, lho. Beberapa macam tinta tato menjadi racun.

Beberapa justru memiliki kandungan karsinogen, karsinogen, dan formasi tinta tidak penuhi standard keamanan internasional. Tinta tato memiliki kandungan bahan yang tidak aman seperti barium, merkuri, tembaga dan lain-lain.

Food and Drug Administration, U.S. Food and Drug Administration, mendapati jika pigmen atau tinta yang dipakai dalam tinta tato ialah bahan yang dipakai dalam industri, seperti tinta printer atau cat mobil.

Dibalik keelokan tato, Anda pun perlu pahami jika tato permanen dapat berbahaya untuk kesehatan kulit dan badan Anda lainnya. Bagaimana dapat? baca pembahasan di bawah ini.

Bahaya Tato Permanen pada Kesehatan Kulit

Bila Anda ingin memakai tato, yakinkan salon tato itu mempunyai lisensi, lisensi usaha, dan diatur oleh seniman tato professional atau pakar kulit kosmetik yang berkompetensi untuk memberinya keamanan sepanjang proses dan meminimalisir resiko.

Baca juga : Bahaya Filler Payudara, Dokter: Eropa dan AS Saja Sudah Melarangnya!

Baca juga : Bahaya Diet asal asalan! ini 5 tanda tubuh kekurangan gizi penting

Tetapi, Anda harus tetap waspada bahaya tato permanen yang perlu jadi perhatian saat sebelum memakainya, salah satunya:

Infeksi kulit

Infeksi kulit tentu saja memunculkan resiko bahaya tato permanen, apa lagi bila ditato di website tato yang tidak bersertifikasi dan tidak memerhatikan kebersihan perlengkapan dan proses pembikinan tato.

Misalkan, tinta yang dipakai untuk membikin tato ialah bahan warna yang tidak pas dan aman untuk kulit, atau bahan warna itu tercemar bakteri.

Infeksi kulit bisa terjadi saat virus atau bakteri dari situs dan piranti steril masuk kulit yang hancur karena suntikan sepanjang proses tato.

Infeksi kulit umumnya diikuti dengan ruam merah disekitaran tato, kesan terbakar disekitaran tato, nanah pada tato, lebam disekitaran tato. Pada kasus yang kronis, infeksi bisa mengakibatkan demam tinggi, menggigil, berkeringat, dan rasa dingin.

Bila Anda alami keluh kesah ini, selekasnya mencari bantuan klinis.

Tercipta keloid atau granuloma

Bahaya tato selanjutnya ialah bisa mengakibatkan tonjolan yang mengusik seperti benda asing. Secara seni, kedatangan tonjolan itu dipandang dapat kurangi kecantikan atau kecantikan kulit.

Kanker kulit

Tesis jalinan di antara tato dan kanker kulit ialah jika beberapa tinta yang dipakai memiliki kandungan karsinogen yang bisa memacu kanker. Tetapi, ini perlu ditelaah selanjutnya.

Alergi

Bahaya umum dari tato permanen dalam tubuh ialah reaksi alergi. Alergi yang terjadi umumnya disebabkan karena bahan warna pada tinta yang dipakai untuk tato.

Pertanda alergi umumnya ada seperti gatal atau ruam di kulit yang bertato. Warna yang kerap mengakibatkan alergi ini ialah tinta kuning, merah, hijau dan biru.

 

Bahaya Tato Permanen Untuk Kesehatan Badan

Bahaya tato permanen bukan hanya mempengaruhi kulit, tapi juga kesehatan badan yang lain. Berikut sejumlah penyakit yang hendak membuat orang lakukan tato:

Tetanus

Piranti tato, seperti jarum yang tidak steril dan tidak diletakkan secara benar, kemungkinan terkena virus serta bakteri.

Perlengkapan tato yang tidak steril bisa mengakibatkan tetanus. Salah satunya bakteri pemicu tetanus ialah Clostridium tetani. Bila jarum suntik yang dipakai kotor, bakteri dapat masuk ke kulit dan pada akhirnya mengakibatkan infeksi tetanus.

Hepatitis dan HIV

Bahaya tato permanen dapat berbuntut pada penyakit serius. Bila darah disebarkan lewat jarum suntik steril, karena itu bisa mengakibatkan penyakit serius seperti hepatitis B, hepatitis C dan HIV.

Semenjak awalnya yakinkan jarum yang dipakai untuk menato telah steril, jarum atau alat baru, dan tidak dipakai seseorang.

Kesusahan MRI

Magnetic Resonance Imaging (MRI) ialah test diagnostik yang memakai medan magnet dan gelombang radio untuk tampilkan gambar beragam anggota badan dari pojok mana saja.

Bila Anda mempunyai tato permanen, Anda membutuhkan pengecekan ini, karena bisa mengakibatkan bengkak atau kesan terbakar di tempat yang ditato sepanjang proses MRI.

Dalam beberapa kasus, kualitas penyekenan MRI kemungkinan tidak maksimal karena ada bahan warna di kulit yang bertato.

 

Bagaimana Cara Hapus Tato Permanen

Sedang untuk obat atau cream yang beredar banyak di pasar sebagai pembasmi tato, rupanya tidak efisien. Bila Anda pernah membuat tato permanen, baca artikel di bawah ini.

Operasi Laser

Operasi laser memakai tipe laser tertentu yang disebutkan laser Q-switched. Saat dibalurkan di kulit, laser ini pancarkan gelombang panas dengan fokus tertentu, yang bisa hilangkan tinta di kulit.

Proses pengangkatan tato ini mengikutsertakan panas, selanjutnya kulit akan alami reaksi seperti lebam, menggaruk bahkan juga berdarah.

Dokter Anda akan memakai salep antibakteri untuk menahan infeksi pada tempat yang terserang.

Eksisi

Operasi eksisi dipakai sebagai opsi untuk hilangkan tato. Ini dilaksanakan dengan memberinya anestesi lokal di tempat yang ditato.

Selanjutnya pakai pisau bedah untuk hilangkan kulit bertato saat sebelum dijahit. Proses pembandinghan ini efektif dan cepat karena dilaksanakan pada sebuah sesion.

Bahkan juga, hasilnya dapat semakin maksimal dalam hilangkan tato di tempat kulit. Tetapi, ada sisa cedera permanen yang kelihatan terang. Disamping itu, operasi eksisi kemungkinan tidak bisa diaplikasikan pada tato memiliki ukuran besar.

Dermabrasi

Proses dermabrasi ini dilaksanakan dengan alat seperti rotary sander. Sama dengan proses eksisi, tempat yang ditato akan dibius lokal saat sebelum dermabrasi diawali.

Dokter selanjutnya memakai sikat abrasif melingkar untuk mengusung kulit bertato. Sesudah dermabrasi, kulit bisa menjadi kasar sampai satu minggu.

Anda kemungkinan alami ngilu sekian hari sesudah dermabrasi. Dermabrasi untuk hilangkan tato permanen tidak seefektif operasi laser atau eksisi. Biasanya, dokter tidak mereferensikan proses dermabrasi sebagai opsi pertama.

Baca juga : Bahaya Filler Payudara, Dokter: Eropa dan AS Saja Sudah Melarangnya!

Baca juga : Bahaya Diet asal asalan! ini 5 tanda tubuh kekurangan gizi penting

Nach inilah pembahasan bahaya kesehatan kulit dan badan dari tato permanen dan langkah hilangkan tato permanen.

Pikirkan semua risiko yang kemungkinan terjadi saat sebelum coba tato permanen, jangan dibiarkan cuman untuk performanya yang memikat, hingga mempertaruhkan kekuatan risikonya.

Bila Anda percaya ingin menjaga tato permanen, coba tanyakan sama dokter kulit kosmetik mengenai keamanan proses tato, kekuatan resiko mengincar apa yang perlu dilaksanakan sesudah tato usai.

Ingat-ingatlah untuk pastikan situs dan perlengkapan tato steril dan aman. Bahan warna yang dipakai harus juga yang bisa dibalurkan dengan aman ke kulit.

Harus diingat jika Anda perlu mengenali beberapa orang yang mempunyai tato, berkulit peka, dan berpotensi keloid, hingga tidak dianjurkan untuk lakukan operasi laser.

Ini penting untuk meramalkan reaksi kulit saat jalani operasi laser, yang kadang tidak komplet sepanjang sesion.